You are here
Home > Informasi >

Tim USA Mengumumkan Tim Hoki Untuk Beijing 2022

Tim USA Mengumumkan Tim Hoki Untuk Beijing 2022 – Tidak ada pemain NHLakan menuju ke Beijing 2022tetapi daftar 25 pemain hoki es Tim USA masih termasuk Olympian, 15 pemain hoki perguruan tinggi saat ini (NCAA), dua pemain dari American Hockey League (AHL) liga pengumpan ke NHL dan delapan profesional Eropa, termasuk O’Neill .

Tim USA Mengumumkan Tim Hoki Untuk Beijing 2022

stocktonthunder – “Kami senang dengan daftar yang telah kami kumpulkan,”kata John Vanbiesbrouck, manajer umum tim hoki es putra Olimpiade AS 2022. “Olimpiade adalah panggung terbesar dalam olahraga dan menyenangkan mendengar antusiasme para pemain kami untuk mewakili negara mereka.”

Brian O’Neill, 33, yang bermain di musim keenamnya untuk tim profesional Jokerit Finlandia di Kontinental Hockey League (KHL) Rusia, adalah satu-satunya pemain dengan pengalaman Olimpiade. O’Neill bermain diPyeongChang 2018di mana tim putra finis ketujuh.

Terakhir kali tim putra memenangkan medali di Olimpiade Musim Dingin adalahperak di Vancouver 2010, dikalahkan oleh tuan rumah Kanada dalam perpanjangan waktu dalam pertandingan perebutan medali emas.

Sebanyak tujuh pemain membawa pengalaman NHL ke dalam lineup Team USA, yaitu Nick Shore, Steven Kampfer, Aaron Ness, David Warsofsky, Kenny Agostino, Andy Miele dan O’Neill.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Montreal Canadiens 

Pelatih kepala tim USA David Quinn yakin timnya memiliki perpaduan yang baik antara talenta muda dan veteran.

“Kami semua harus mengubah persneling pada bulan Desember ketika NHL mengumumkan bahwa itu tidak akan berjalan,” kata Quinn selama wawancara di ESPN2. “Tetapi Hoki AS dan manajer umum John Vanbiesbrouck dan saya sedang berbicara dan kami harus mengubah persneling. Kami merasa sangat percaya diri dengan grup yang telah kami pilih. Kami senang dengan campurannya. Saya pikir itu akan menjadi perpaduan yang hebat antara pemuda dan pengalaman. USA Hockey tidak pernah memiliki kumpulan pemain yang lebih dalam.”

Olimpiade Musim Dingin 2022 akan berlangsung pada tanggal 4-20 Februari di Beijing, Republik Rakyat Tiongkok dengan pertandingan pembukaan tim putra AS pada 10 Februari melawan tuan rumah.

Suka atau tidak, sebagian besar tim universitas anak laki-laki sekolah menengah percaya bahwa mereka dapat mengalahkan hampir semua tim wanita yang menantang mereka, bahkan jika itu adalah pemain wanita terhebat di dunia. Sebut saja seksis, sebut saja sesuka Anda, tetapi ada Bobby Riggs kecil di sebagian besar dari kita.

Dalam usahanya meraih emas, Tim Hoki Es Wanita Olimpiade AS, yang saat ini berada di peringkat No. 1 secara global , menerima tantangan itu, menghadapi serangkaian tim hoki putra universitas persiapan selama beberapa bulan terakhir untuk mempersiapkan Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi, Rusia.

Jadi, bagaimana nasib para wanita? Yah, hasil yang beragam, sebenarnya. Mereka membutuhkan penyelamatan sarung tangan lembur dan gol kematian mendadak untuk mengalahkan almamater pelatih Wanita Olimpiade AS Katey Stone, The Taft School di Watertown, Mass., 2-1. Anda dapat menonton pertandingan di sini . Seminggu kemudian di bulan November, wanita AS kalah dari Salisbury (Conn.) School, 3-1 .

Memang, kami tidak tahu tingkat upaya yang dilakukan kedua belah pihak — bahkan siaran pers Salisbury menyatakan, “Fokusnya bukan pada menang atau kalah” — tetapi seseorang terus mencetak gol.

Apapun, para wanita bangkit kembali dengan kemenangan 5-2 melawan Sekolah Saint Sebastian di Needham, Mass. Sekarang, Dexter Southfield School (Brookline, Mass.) berdiri di jalan rekor kemenangan dengan hanya beberapa minggu sebelum Olimpiade dimulai di awal Februari. Mereka dijadwalkan untuk saling berhadapan di wilayah Boston pada hari Minggu.

Tim Hoki Es Olimpiade Wanita AS berlatih di sekitar Boston, karena sebagian besar pemain memiliki ikatan dengan Timur Laut. Enam (Kacey Bellamy, Alex Carpenter, Kendall Coyne, Meghan Duggan, Michelle Picard, Molly Schaus) menghadiri sekolah persiapan di Massachusetts dan tiga lainnya (Julie Chu, Hilary Knight, Josephine Pucci) di Connecticut, bermain untuk tim universitas putri di liga sekolah swasta yang sama yang mereka lawan sekarang.

Bayangkan saja apa yang akan dikatakan anak laki-laki dari Salisbury ketika para wanita memenangkan emas.

Leave a Reply

Top