You are here
Home > Informasi >

Mengulas Lebih Jauh Tentang Montreal Canadiens

Mengulas Lebih Jauh Tentang Montreal Canadiens – Montreal Canadiens (Prancis: Les Canadiens de Montréal ), secara resmi le Club de hockey Canadien ( lit. The Canadian Hockey Club) dan bahasa sehari-hari dikenal sebagai Habs , adalah tim hoki es profesional yang berbasis di Montreal .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Montreal Canadiens

stocktonthunder – Mereka bersaing di National Hockey League (NHL) sebagai anggota Divisi Atlantik dari Wilayah Timur . Julukan lain untuk tim termasuk Le Canadien , Le Bleu-Blanc-Rouge , La Sainte-Flanelle , Le Tricolore, Les Glorieux (atau Nos Glorieux ), Le CH , Le Grand Club , Les Plombiers dan Les Habitants (dari mana “Habs” berasal).

Baca Juga : New York Rangers Tim Terbaik Yang Di Miliki NYC

Sejak tahun 1996, Canadiens telah memainkan pertandingan kandang mereka di Bell Center , yang awalnya dikenal sebagai Molson Centre. Tim sebelumnya bermain di Forum Montreal , yang menampung tim selama tujuh dekade dan semuanya kecuali dua kejuaraan Piala Stanley pertama mereka.

Didirikan pada tahun 1909, Canadiens adalah tim hoki es profesional terlama yang terus beroperasi di seluruh dunia, dan satu-satunya klub NHL yang ada sebelum berdirinya NHL . Salah satu waralaba olahraga profesional Amerika Utara tertua, sejarah Canadiens mendahului setiap waralaba Kanada lainnya di luar sepak bola , serta setiap waralaba Amerika di luar bisbol dan Arizona Cardinals dari National Football League . Waralaba adalah salah satu dari ” Enam Asli ” , tim yang membentuk NHL dari tahun 1942 hingga ekspansi 1967 . Musim kejuaraan tim pada tahun 1992–93 menandai terakhir kali tim Kanada memenangkanPiala Stanley.

The Canadiens telah memenangkan Piala Stanley lebih banyak daripada waralaba lainnya, setelah mendapatkan 24 kejuaraan, dengan 23 kemenangan sejak berdirinya NHL, dan 22 sejak 1927, ketika tim NHL menjadi satu-satunya yang bersaing untuk Piala Stanley. The Canadiens juga memiliki kejuaraan terbanyak oleh tim dari salah satu dari empat olahraga utama Amerika Utara sampai New York Yankees memenangkan gelar Seri Dunia ke-25 mereka pada tahun 1999.

Sejarah

The Canadiens didirikan oleh J. Ambrose O’Brien pada tanggal 4 Desember 1909, sebagai anggota piagam National Hockey Association , cikal bakal National Hockey League . Itu akan menjadi tim komunitas francophone di Montreal, terdiri dari pemain francophone, dan di bawah kepemilikan francophone sesegera mungkin. Para pendiri menamai tim itu “Les Canadiens,” sebuah istilah yang pada saat itu diidentifikasikan dengan penutur bahasa Prancis.

Musim pertama tim tidak sukses, karena mereka ditempatkan terakhir di liga. Setelah tahun pertama, kepemilikan dipindahkan ke George KennedyMontreal dan rekor tim meningkat selama musim berikutnya. Tim memenangkan kejuaraan Piala Stanley pertamanya di musim 1915–16. Pada tahun 1917, dengan empat tim NHA lainnya, Canadiens membentuk NHL, dan mereka memenangkan Piala Stanley NHL pertama mereka selama musim 1923–24 , dipimpin oleh Howie Morenz . Tim pindah dari Mount Royal Arena ke Forum Montreal untuk musim 1926–27 .

Klub memulai dekade 1930-an dengan sukses, dengan kemenangan Piala Stanley pada tahun 1930 dan 1931 . Canadiens dan saingannya saat itu di Montreal, Montreal Maroons , menurun baik di atas es maupun secara ekonomi selama Depresi Hebat . Kerugian tumbuh ke titik di mana pemilik tim mempertimbangkan untuk menjual tim untuk kepentingan di Cleveland , Ohio, meskipun investor lokal akhirnya ditemukan untuk membiayai Canadiens. Maroon menghentikan operasi, dan beberapa pemain mereka pindah ke Canadiens.

Dipimpin oleh ” Punch Line ” dari Maurice “Rocket” Richard , Toe Blake dan Elmer Lach pada tahun 1940-an, Canadiens menikmati kesuksesan lagi di puncak NHL. Dari tahun 1953 hingga 1960 , waralaba tersebut memenangkan enam Piala Stanley, termasuk rekor lima kali berturut-turut dari tahun 1956 hingga 1960, dengan sederet bintang baru yang menjadi terkenal: Jean Beliveau , Dickie Moore , Doug Harvey , Bernie “Boom Boom” Geoffrion , Jacques Plante dan adik Richard, Henri.

The Canadiens menambahkan sepuluh kejuaraan lagi dalam 15 musim 1965-1979 , dengan menjalankan dinasti lain dari empat Piala berturut-turut 1976-1979. Pada musim 1976-1977 , Canadiens mencetak dua rekor tim masih berdiri – untuk sebagian besar poin, dengan 132, dan kerugian paling sedikit, dengan hanya kalah delapan pertandingan dalam satu musim 80 pertandingan. Musim berikutnya, 1977-78, tim memiliki rekor tak terkalahkan dalam 28 pertandingan, terpanjang kedua dalam sejarah NHL. Bintang generasi berikutnya termasuk Guy Lafleur , Yvan Cournoyer , Ken Dryden , Pete Mahovlich, Jacques Lemaire , Pierre Larouche , Steve Shutt , Bob Gainey , Serge Savard , Guy Lapointe dan Larry Robinson . Scotty Bowman , yang kemudian mencetak rekor kemenangan NHL terbanyak oleh seorang pelatih, adalah pelatih kepala tim untuk lima kemenangan terakhir Piala Stanley pada 1970-an.

The Canadiens memenangkan Piala Stanley pada tahun 1986 , dipimpin oleh penjaga gawang bintang rookie Patrick Roy, dan pada tahun 1993 , melanjutkan rekor mereka memenangkan setidaknya satu kejuaraan di setiap dekade dari tahun 1910-an hingga 1990-an (beruntun ini berakhir pada 2000-an). Pada tahun 1996, Habs pindah dari Forum Montreal, rumah mereka selama 70 musim dan 22 Piala Stanley, ke Molson Center (sekarang disebut Bell Center ).

Setelah kepergian Roy pada tahun 1995, Canadiens jatuh ke dalam rentang biasa-biasa saja, melewatkan babak playoff dalam empat dari sepuluh musim berikutnya dan gagal untuk maju melewati babak kedua playoff hingga 2010. Pada akhir 1990-an , dengan tim yang sakit dan kerugian moneter yang diperburuk oleh nilai dolar Kanada yang sangat rendah , penggemar Montreal khawatir tim mereka akhirnya akan dipindahkan ke Amerika Serikat. Pemilik tim Molson Brewery menjual kendali atas waralaba dan Molson Center kepada pengusaha Amerika George N. Gillett Jr.pada tahun 2001, dengan hak penolakan pertama untuk setiap penjualan di masa depan oleh Gillett dan syarat bahwa Dewan Gubernur NHL harus dengan suara bulat menyetujui setiap upaya untuk pindah ke kota baru.

Dipimpin oleh presiden klub Pierre Boivin , Canadiens kembali menjadi perusahaan yang menguntungkan, mendapatkan pendapatan tambahan dari siaran dan acara arena. Pada tahun 2009, Gillett menjual waralaba kepada sebuah konsorsium yang dipimpin oleh keluarga Molson yang mencakup The Woodbridge Company , BCE/Bell , Fonds de solidarité FTQ , Michael Andlauer, Luc Bertrand dan National Bank Financial Group seharga $575 juta, lebih dari dua kali lipat $275 juta dia habiskan untuk pembelian delapan tahun sebelumnya. Selama musim 2008–09 , Canadiens merayakan ulang tahun ke-100 mereka dengan berbagai acara, termasuk menjadi tuan rumah NHL All-Star Game 2009 , dan NHL Entry Draft 2009 . The Canadiens menjadi tim pertama dalam sejarah NHL yang mencapai 3.000 kemenangan dengan kemenangan 5-2 mereka atas Florida Panthers pada 29 Desember 2008.

Untuk musim 2020–21, liga memindahkan Canadiens bersama enam tim lainnya dari Kanada ke Divisi Utara . Karena pandemi COVID-19, Canadiens hanya bermain melawan tim di divisi pada musim reguler untuk menghindari pembatasan perjalanan antara Amerika Serikat dan Kanada . Semua tim di divisi ini bermain tanpa penggemar untuk memulai musim. The Canadiens maju melalui playoff Piala Stanley 2021 , mengalahkan Toronto Maple Leafs di babak pertama playoff 4–3, mengatasi keunggulan 3-1 Maple Leafs dalam seri ini. The Canadiens kemudian menyapu Winnipeg Jets di babak kedua, maju ke semifinal Piala Stanley.The Canadiens mengalahkan Vegas Golden Knights di semifinal, meraih kemenangan lembur di Game 6 dari seri, dan mencapai Final Piala Stanley pertama mereka dalam 28 tahun, sementara juga menjadi tim Kanada pertama yang mencapai Final sejak Vancouver Canucks pada tahun 2011. Montreal kalah di Final dari Tampa Bay Lightning , 4 pertandingan berbanding 1.

Pada 2021–22 , Canadiens tidak dapat mengulangi kesuksesan mereka dari musim sebelumnya, akhirnya finis terakhir di liga untuk pertama kalinya sejak musim 1939–40 dan pertama kali di era ekspansi NHL, dalam apa yang merupakan salah satu musim terburuk dalam sejarah tim. Dalam prosesnya mereka membuat rekor tim untuk kekalahan regulasi terbanyak (49), gol terbanyak kebobolan (319), kemenangan paling sedikit (22), dan poin paling sedikit (55), sedangkan persentase poin 0,335 mereka adalah yang terburuk ketiga bagi tim, setelah hanya 1925–26 (.319) dan 1939–40 (.260).

Leave a Reply

Top